Glasses


Kaca mata gue,

Rasanya dia dateng sebagai Kebahagiaan, tapi ada nggknya juga sih. Kebahagiaan karena sebelum gua pake ni barang antik nan UNYU (unik dan lucu), gua gak bisa nerima pelajaran 100% di smp gue gara2 gue gak bisa baca tulisan guru yang neraingin di papan, untungnya aja hobi guru2 gua nggk ngajar lewat papan, cuman sesekali aja. rasanya waktu guru nerangin dan nulis di papan, itu  guru sama aja dia nulis sambil nerangin di badan gue pake silet. bukannya gue bisa baca, malahan gue teriak2. tapi kalo di kelas sih waktu itu gue selalu nanyain segala sesuatu yang ada di papan sama temen sebangku gue. sebut aja dia rere.

dia orangnya baik, suka ngasih tau segala sesuatu tulisan di papan. tapi sayangnya dia nggk suka nulis, sekali nulis tulisanya kagak jelas dah tu dia nulis apa nggambar abstrak. gak kayak gue. kalo gue mah apa aja di tulis.

tapi anehnya,  gue dari dulu kayaknya takut mintak kacamata ke orang tua gue. gak tau knapa sih, tapi ya ini beneran, gue takut. sampek akhirnya ada moment, gue ..

waktu itu ibu gue marah atau bisa di bilang kecewa, gue bohong gara2 sesuatu. karena gue gak dapet kesempatan ngomong akhirnya gue bikin surat, gue curahin semuanya di situ, masalah pacaran, band, masalah uang spp, dan juga masalah mata gue yang minta kaca.

untungnya dia gak marah lagi, akhirnya gue dianter ke dokter mata.

waktu di perikasa dia bilang,” wah dek, kenapa sih kok gak dari dulu, liat, sekarang kamu sudah minus 4, silinder lagi, terpaksa kamu harus pakai kacamata seumur hidup, dan gak bisa jadi abri kecuali kamu laser mata”.

gue langsung tersentak gk percaya,”HAH, NO WAY, MASAK MINUS 4???”

KACAMATA GUE BAKAL KAYAK PANTAT  BOTOL COCACOLA NIH,!!! gakkkkk, gue gk mau minus ini nambah, gila apa… tapi gimana lagi, kata dokternya minus gue gak ada obatnya dan bakal nambah terus sampai umur 25. padahal umur gua baru 14…

sedih banget gua, gue bener2 gak mau minus kyk gini, tapi terpaksa harus gua terima…

gue selalu berdoa, yaAllah, tolong turunkanlah minusku, jangan biarkan saya gk bisa ngelihat kecantikan ibu ku dan istriku kelak tanpa kacamata…

Tolong yaAllah…

dan semoga kalo memang saya gak bisa jadi abri, buatlah nilai saya menjadi bagus2 supaya ortu saya gak perlu susah nyari sma dan saya bisa hidup sama kayak orang normal lainnya, dan juga dapat menghidupi istri dan anak2 saya dengan pendapatan yang mencukupi, paling tidak sama dengan ayah saya sekarang…

aminnnn….

Semua yang baca amin in Ya!!!!

5 responses to “Glasses

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s